Berita  

Kasus Suap Dana Insentif, Eks Bupati Tabanan Bali Ni Putu Jalani Sidang Perdana Hari Ini di PN Denpasar

Kasus Suap Dana Insentif, Eks Bupati Tabanan Bali Ni Putu Jalani Sidang Perdana Hari Ini di PN Denpasar

Sdhortsoc.org – Eks Bupati Tabanan Bali, Ni Putu Eka Wiryastuti, bakal menjalani sidang perdana di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Denpasar, Bali, Selasa (14/6/2022) hari ini.

Ni Putu dan I Dewa Nyoman Wiratmaja dijerat lembaga antirasuah dalam kasus suap Dana Insentif Daerah (DID), Kabupaten Tabanan Bali.

Adapun agenda sidang kali ini adalah pembacaan dakwaan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari KPK.

“Hari ini, diagendakan sidang perdana pembacaan surat dakwaan oleh tim Jaksa KPK dengan Terdakwa Ni Putu Eka Wiryastuti dan I Dewa Nyoman Wiratmaja di Pengadilan Tipikor pada PN Denpasar,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dikonfirmasi, Selasa (14/6/2022).

Baca Juga:
Jalani Sidang Vonis, Nasib Dua Eks Pemeriksa Pajak Wawan Ridwan Dan Alfred Diputus Hakim Hari Ini

Ali menyebut tim Jaksa KPK tentunya akan memaparkan secara lengkap perbuatan pidana dua terdakwa dalam kasus suap dana insentif tersebut.

“Selengkapnya telah tertuang dalam surat dakwaan Tim Jaksa. Tim Jaksa dan para terdakwa hadir langsung di Pengadilan Tipikor,” kata dia.

Ni Putu dan I Dewa didakwa dengan dakwaan Pertama : Pasal 5 ayat 1 huruf a atau huruf b UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana Jo Pasal 64 ayat (1) KUHPidana.

Kedua : Pasal 13 UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana Jo Pasal 64 ayat (1) KUHPidana.

Dalam kasus suap Tabanan Bali, KPK telah menetapkan tiga tersangka. Mereka yakni, Mantan Bupati Tabanan Bali, Ni Putu Eka Wiryastuti; I Dewa Nyoman Wiratmaja (IDNW); dan Kepala Seksi Dana Alokasi Khusus Fisik II, Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan Tahun 2017, Rifa Surya (RS).

Baca Juga:
Gunakan Rompi Oranye, Mantan Bupati Tabanan Eka Wiryastuti Jalani Sidang Perdana Hari Ini

Kasus ini berawal ketika Ni Putu perintahkan I Dewa untuk mengurus proposal pengajuan DID Tabanan Bali ke pemerintah pusat. Hingga akhirnya, I Dewa bertemu dengan Yaya Poernomo eks pejabat Kementerian Keuangan dan Rifa Surya.

Hingga akhirnya Yaya Purnomo dan Rifa, menerima pengajuan I Dewa untuk membantu mengurus. Namun, dengan syarat I Dewa memberikan sejumlah uang untuk fee sebesar 2.5 persen dari pengajuan Dana Insentif Tabanan Bali.

Ni Putu selaku Bupati saat itu menyetujui dan memerintahkan I Dewa memberikan sejumlah uang secara bertahap kepada Yaya Purnomo dan Rifa di sebuah hotel kawasan Jakarta.

“Pemberian uang oleh tersangka NPEW melalui tersangka IDNW diduga sejumlah sekitar Rp600 juta dan USD 55.300,”ungkap Wakil Ketua KPK, Lili Pintauli Siregar.

Lili menyebut penyidik masih menelusuri dugaan adanya pihak – pihak yang turut menikmati aliran uang dalam pengurusan DID Tabanan Bali.



#Kasus #Suap #Dana #Insentif #Eks #Bupati #Tabanan #Bali #Putu #Jalani #Sidang #Perdana #Hari #Ini #Denpasar

Sumber : www.suara.com