Berita  

Imbas Penyakit Mulut dan Kuku, Peternak Curhat Harga Sapi Turun hingga Rp 5 Juta per Ekor

Imbas Penyakit Mulut dan Kuku, Peternak Curhat Harga Sapi Turun hingga Rp 5 Juta per Ekor

sdhortsoc.org – Sekretaris Jenderal Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PPSKI), Rochadi Towaf mengungkap akibat dari wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang pada ternak, berdampak besar pada harga jualnya.

Rochadi Towaf mengungkapkan harga sapi yang terkena wabah virus PMK turun menjadi Rp 2 juta sampai Rp 5 juta dari harga aslinya di kisaran Rp 30 juta per ekor.

“Kondisi yang ada di lapangan saat ini harga jual sapi perah akibat dari PMK bisa turun mencapai Rp 2 juta–Rp 5 juta per ekor. Ini tragis,” ucapnya, Minggu (12/6/2022).

Ia memperkirakan, total kerugian yang ditanggung peternak secara nasional bisa mencapai Rp 20 triliun imbas dari wabah PMK yang terparah menjangkiti sapi perah.

Sementara kerugian lain yang ditanggung oleh peternak yaitu penurunan produksi susu sapi perah. Dalam catatannya produktivitas sapi perah saat ini sudah turun mencapai 80 %  secara nasional.

“Produksi susu kita secara nasional yang tadinya berkontribusi dalam negeri sebanyak 20 % , saat ini sudah tidak sampai 10 % , jika ini terus terjadi maka ketergantungan akan inpor juga semakin tinggi,” tambahnya.

Ia menjelaskan bahwa tingkat penularan pada sapi ternak sangat cepat bisa melalui udara.

Sedangkan tingkat kematiannya di Indonesia saat ini mencapai 2 % pada sapi dewasa dan 30 % pada sapi pedet atau anak sapi.(*)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul “Peternak: Harga Sapi Turun hingga Rp 5 Juta Per Ekor Akibat PMK” 



#Imbas #Penyakit #Mulut #dan #Kuku #Peternak #Curhat #Harga #Sapi #Turun #hingga #Juta #Ekor

Sumber : aceh.tribunnews.com