Berita  

Pejabat AS: Rusia Berencana Caplok Bagian Timur Ukraina

Pejabat AS: Rusia Berencana Caplok Bagian Timur Ukraina

sdhortsoc.org – Seorang pejabat senior AS memperingatkan bahwa Rusia berencana untuk mencaplok sebagian besar wilayah timur Ukraina akhir bulan ini, dan pabrik baja Mariupol yang telah menjadi benteng perlawanan terakhir kota itu mendapat serangan baru sehari setelah evakuasi pertama warga sipil dari pabrik tersebut.

Michael Carpenter, duta besar AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengatakan Senin bahwa AS yakin Kremlin juga berencana untuk mengakui kota selatan Kherson sebagai republik merdeka.  Tidak ada langkah yang akan diakui oleh Amerika Serikat atau sekutunya, katanya.

Carpenter mengutip informasi bahwa Rusia berencana untuk mengadakan referendum palsu apa yang disebut republik rakyat Donetsk dan Luhansk yang akan “mencoba untuk menambahkan lapisan legitimasi demokrasi atau pemilihan” dan melampirkan entitas ke Rusia. 

Dia juga mengatakan ada tanda-tanda bahwa Rusia akan merekayasa pemungutan suara kemerdekaan di Kherson.

Dia mencatat bahwa walikota dan legislator lokal di sana telah diculik, bahwa layanan internet dan ponsel telah diputus dan bahwa kurikulum sekolah Rusia akan segera diberlakukan.

• Bukan Cuma Gertak, Rusia Serang Senjata yang Dipasok Ke Ukraina Oleh AS dan Eropa

Pemerintah Ukraina mengatakan Rusia juga telah memperkenalkan rubel sebagai mata uang di sana.

Di Mariupol yang dibom, lebih dari 100 orang – termasuk wanita tua dan ibu dengan anak kecil – meninggalkan puing-puing pabrik baja Azovstal pada hari Minggu dan berangkat dengan bus dan ambulans ke kota Zaporizhzhia yang dikuasai Ukraina, sekitar 140 mil (230 mil) ke barat laut, menurut pihak berwenang dan video yang dirilis oleh kedua belah pihak.

Wakil Walikota Mariupol Sergei Orlov mengatakan kepada BBC bahwa para pengungsi membuat kemajuan yang lambat.  Pihak berwenang tidak memberikan penjelasan atas penundaan tersebut.

Setidaknya beberapa warga sipil tampaknya dibawa ke sebuah desa yang dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia. 

Militer Rusia mengatakan beberapa memilih untuk tinggal di daerah separatis, sementara puluhan pergi ke wilayah yang dikuasai Ukraina.



#Pejabat #Rusia #Berencana #Caplok #Bagian #Timur #Ukraina

Sumber : aceh.tribunnews.com